Tuesday, March 08, 2005

I Love Peterpan, So What??!!!

Februari kemarin, ane dipercaya untuk memilih dua band diantara 120 band SMA se-Surabaya dan sekitarnya. Selain ane, ada juga dua orang lainnya yang juga ditugaskan untuk kepentingan yang sama. Salah satunya cewek. Gaul (Mungkin. Karena ane juga nggak ngerti batasan gaul itu harus yang seperti apa), mahasiswi, kibordis.

Seperti yang diduga panitia sebelumnya. Buanyak banget band yang main Peterpan. Kalau dibikin album Tribute to Peterpan, bisa banget dijadiin lima album!! (Saat audisi, satu band bawain dua lagu). Hihi…

Awalnya sih ane enjoy-enjoy aja. Malahan kita sempat janjian buat ngitungin berapa band yang bawain lagu Peterpan. Tapi akhirnya buyar di tengah jalan. Capek sendiri saking banyaknya band yang nyanyi lagunya Ariel dkk itu. Apalagi audisinya berlangsung sampai empat hari, dari jam 8 pagi sampai jam 5 sore.

Ya, awalnya ane memang enjoy aja. Sampai di sebuah titik, ane sadar kalau cewek (gaul) itu sama sekali nggak enjoy setiap kali ada band yang bawain lagu Peterpan. Pasang ekspresi eneg , sok males, dan yang paling bikin ane drop, sempat beberapa kali bilang, ”Ihh, Peterpan. Nggilani (menjijikkan), pak!”. Lalu, ada lagi. ”Hii, aku loh emoh ambek Ariel masio ngganteng (Ane sih nggak doyan ma Peterpan biar ganteng.” (Padahal Arielnya sendiri juga ”hampir pasti” lebih nggak mau, hehe). Intinya, mungkin bagi tuh cewek, Peterpan = Haram!!

Anjroottt!!! Ane jadi ikut-ikutan nggak enjoy. Tapi sumpah! Bukan karena ane juga eneg sama lagu-lagu peterpan. Tapi karena”antipati” tuh cewek sama Peterpan. Maksud ane, kalau ente nggak suka sama Peterpan, ya hak ente. Tapi nggak usah segitunya dong!! Sampai memberi gelar ”nggilani”. Ini bukan kali pertama ane mengalami kejadian serupa. Beberapa kali ane liat parade musik, ekspresi-ekspresi yang sama juga banyak bermunculan dari beberapa penonton di sebelah ane. Ironis….

Bukan…., ane bukan fans Peterpan. Ane ngebelain Peterpan sampai mampus juga nggak ada yang bakal peduli. Ane cuma heran, kenapa sih orang-orang sekarang banyak yang pada sok anti mainstream?? sok sidestream, sok beda, dan sok berselera tinggi dengan pilihan yang nggak pasaran?

Kenapa sih perjuangan Peterpan, SO7 (pernah kejadian sama SO7 juga kan?), dll yang akhirnya membuahkan hasil jadi ”salah” dimata mereka? Kenapa juga kalau Peterpan jadi ”dosa” kalau fans mereka tuh buanyak banget, dari Ibu-ibu bakul rujak, eksekutif muda, ABG, sampai anak TK yang baru belajar nyanyi. Ngiri Looee??!!!! Ente Ngiri?!!!
Eneg sih boleh. Ane juga bakal eneg kalau tiap hari dengerin album greatest hits-nya Queen (album terfavorit ane). Tahu sendiri, di pasar, di toko kaset, di pujasera, di mal, semua masang lagu Peterpan. Tapi ya udah gitu lho. Kalau nggak suka, ya diem aja. Kalu ente eneg ya udah ngedumel aja, tapi nggak usah maki-maki dong! Nggak bakal mampus ini dengerin lagu Peterpan!

Sempet sih ane ngerasa kalau tulisan ini nggak penting… Ngapain juga ane ngurusin orang yang nggak suka sama Peterpan. Sama nggak pentingnya seperti Superman Is Dead yang susah-susah bikin lagu Punk Hari Ini cuma untuk mengomentari orang-orang yang mendompleng lagi ngetrend-nya Punk. Mulai rambut spikey, cewek-cewek yang sok punya punk attitude ngalah-ngalahin si empunya punk sendiri, sampai bejibunnya band tanpa identitas yang sok bawain lagu-lagu punk. Hihi…

Overall…., tulisan ini emang bukan soal Peterpan. Ya, ini bukan soal Peterpan. Tapi soal kenapa sih banyak orang jadi nggak ngehargain usaha dan karya orang lain? Iya, menghargai orang lain…. Ane benernya juga malu nulis kaya gini, karena diam-diam ane juga sering banget nggak ngehargain karya orang lain…. Ya udah, sama-sama belajar nyook…. Hihi…

2 comment:

ih bro nyindir yah? jujur gw sebenarnya agak seneng dengerin PeterPan. Tapi sekarang lagi anti,paling anti terlebih mendengar Ariel maraung-raung nggak jelas.
Masalahnya sepele ! Gara-gara pembokat gw dua-duanya plus pembokat tetangga, tukang koran, pada tumplek bek di rumah gw buat koor peter pan! Ampun deh! MAna mereka merusak nada lagi. so, sekarang go to hell peter pan! Nggak tahu lagi kalau para pembokat itu melupakan lagu peter pan. Ntar pasti gw ikutan ngefans dan gantiin posisi koor mereka.

bicara=kebebasan semua orang. so, whatever you say lah *mengutip dari titel album speaker 1st, kecuali partikel -lah* 'bout peter pan. meski sebenarnya i hate peter pan too. uhmm..sebenarnya bukan itu inti pembicaraan ini. tapi, dengan ini saya pengin memberitahukan, i'm officially have a blogg. visit: mighty-igna.blogspot.com and enjoy her story. miss ya buddy!

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites