Friday, March 04, 2005

i think my soul is so stupid...

Fiuhh, hari yang berat!!! seneng, lega, sedih, cemas, takut, harapan, semua campur aduk jadi satu. Hari ini, ane membuat sebuah keputusan terbesar yang pernah ane buat dalam hidup, KELUAR DARI KERJAAN!!!

Gilaa!! Kurang apa coba? Jawa Pos bro!! Koran populer dan oplah ratusan ribu (apa puluhan ribu ya?) dan ane dengan tercatat sebagai wartawan show & selebriti. Sebenernya ane juga nggak bangga-bangga banget (Sumpah!!), tapi "sugesti berlebihan" dari orang-orang aja yang ngebuat ane mau nggak mau jadi ikut-ikutan "menyanjung diri sendiri".

Sebenernya, ane bisa aja tetap mempertahankan semuanya, dan tetep jadi "mentereng" dengan semua itu. Baru lulus dengan IPK di atas 3, belum punya tanggungan tapi punya kerjaan dengan gaji diatas 1 juta, dan tatapan iri orang-orang sekitar rumah waktu ane berangkat kerja. "Wah, sibuk terus. Liputan kemana nih hari ini mas. Mbok ya aku diajak kalau ketemu artis..."
Tapi…, halaaahh, mereka tau apa sih emangnya?! Mereka tahunya tulisan2 ane seperti oscar, grammy, soundrenaline, peterpan, dll dimuat di koran segede jawa pos. Mereka tahunya ane berangkt liputan ke Padang, Bali, Jogja, dll, dan mereka kemudian menganggap ane hebat, banyak duit, berwawasan luas. IT’S SUCKS!!!

Mereka mana tahu kalau setiap hari ane berhadapan dengan situasi sampah yang menganggap manusia juga seperti sampah. Mereka mana ngerti kalau ane stres karena nyokap memelas ke ane hanya sekedar untuk minta dianter ke pengajian. (Parahnya, ane bukannya nggak punya waktu, tapi hanya sekedar bad mood setelah di kantor, kursi ane ditendang plus door prize kata JANCOK!!). Mereka mana ngerti kalo ane sebenernya PARANOID?!

Ane bosen merasa cemas dan takut ketika telepon ane bergetar dan menunjukkan +6231829xxx, seakan ane baru aja memperkosa cewek, membunuh, dan membuangnya ke sumur! Ane capek miris…, ngelihat satpam kantor menghampiri meja ane, menjabat tangan ane dan berpamitan, "Yaz, maafin pak XXX ya kalo ada salah." Dipecat gara-gara masalah yang menurut ane super duper sepele (entah kalo menurut orang kaya macam mereka). Padahal selain jadi satpam, tuh bapak rela jual makanan yang dijajakannya bersama anak perempuannya ke orang-orang redaksi hanya untuk mencari tambahan beberapa ribu rupiah. Kebayang nggak sih ente gimana dia harus menjelaskan ke anak istrinya kalau dia dipecat. "Bu, bapak ded ddd….di..dipecat…." lalu istrinya hanya menangis karena tak sanggup dan tak tega bertanya tentang…"kita besok makan apa pak?"

Ane lelah marah, ngelihat temen-temen ane dianggap tai, dilempar buntelan kertas, ditendang kursinya, dicaci maki, diinjak-injak, lalu "DIBELI" lagi dengan makan di restoran!!! AAARRRRGGHH!!! IT"S SUCKS!!! YA, IT"S SOO SUCKS!!!!
Bilang ane cengeng, bilang ane terlalu sensitif, bilang ane sok idealis, mental tempe, nggak tau diuntung, atau apa aja. Tapi ane tahu betul ane nggak bisa bertahan dengan situasi sampah macam itu. Ane tahu betul ane rela ngirit, melepas "status keren" sebagai wartawan, atau berbagai resiko lain, termasuk harus susah payah cari kerja lagi. Ane rela menanggungnya untuk menghilang dari situasi sampah itu… Ane justru ngerasa goblok kalo harus terus bertahan

Soal kerja?! Ane bersyukur bisa merasakan bagaimana susahnya cari kerja, karena mungkin dengan begitu ane bisa lebih menghargai kerjaan ane ntar. Ane seneng karena merasa begitu gembira ketika ngelihat nama ane tercantum dalam web site trans TV sebagai pelamar yang akan dites tanggal 18 Maret besok. (Padahal baru dipanggil tes doang, sementara saingan sampe hari ini uda mencapai 400 orang!!). Ane bersyukur bisa nganter nyokap pengajian, dan ane bersyukur bisa lebih sering melihat sore…..

I think my soul is so stupid, membiarkan diri ane sendiri terlalu lama berada dalam situasi sampah seperti itu…………..

4 comment:

wuuaahh.....abang Diaz adalah seorang pemberani.Kapan yah otakku bisa berfungsi seperti itu,menyelamatkan masa depan dengan membuat keputusan berani? BraVooo...plook..pllookkk.....Tapi aye kena imbasnya. aye ngegantiin posisinya mas deh. Hikss..hikss..tapi untunglah hanya berstatus sementara saja. Menurutku nih yah,nggak ada kata menganggur, kluntang-kluntung jadipengangguran bagi manusia yang berakal.Pekerjaan itu dimana-mana kok mas. Akan sangat lebih baik jika kita membantu menciptakan lapangan kerja sendiri.Nah, sekedar mengingatkan nih. Denger2, mas ada rencana bikin newsletter muzik khan?nah, qta bisa bekerjasama nih. Lets build our own bussiness without "you know who"...of course..we can do it, dude.

bro..
wah ungkapan sakit hati neh!
gw doain sukses di jalanmu lah!
bagaimana juga semua orang disini sayang ama kamu
eh, kesepian juga lo kalau nggak ada teman merokok.
kapan maen kesini bro?

mudah-mudahan ketrima di trans ya yas. emang percuma kerja kalo nggak pake hati :) wish u all the best.

Ane baru baca blog ente daz... well... akhirnya kamu ikut ngerasa juga yang aku alami sekitar delapan bulan lalu. Sumpah daz... ane pikir keputusan ente bener banget. MEmang, seperti yang udah ane rasain, ente nanti akan ngerasa sedikit goncangan. Maklum, biasanya nerima gaji lalu garing. Biasa sibuk, lalu nganggur. TApi its okay daz... itu hanya berlangsung beberapa saat sebelum ente dapet kesibukan laen. Well.. selamat menikmati kehidupan manusia normal! Sore memang sangat indah Daz...Sumpah!!

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites